Friday, 21 November 2014

AKHIR ZAMAN MUNCUL SEMULA KAUM NABI LUTH

DULU semasa mula2 mengenali dunia FB yang telah melalui pengalaman diganggu manusia dua alam ini. Akhirnya saya remove seorang demi seorang. dan keadaan jadi reda dan tenang.

Baru-baru ini episod yang sama berulang lagi. Pertama dari sesaorang yang dah lama jadi kawan saya. Saya pernah chating sekali dengan dia dan saya nampak dia mirip kearah itu dan selepas itu saya sudah tidak lagi berminat melayan dia. Dia sering masuk bagi salam... saya jawab dalam hati saja dan tidak respon di chatbox.

Setelah beberapa kali berlaku macam tu akhirnya dia bagi salam dan sent gambar dia. Saya diam dan tidak respon. Dan baru2 ini dia ulangi lagi... lalu saya bertanya untuk apa dia sent gambar dia kepada saya... dia jawab tersilap sent. Saya kata kalau sekali mungkin ya dan dua kali bukan lagi tersilap... lalu saya remove dia.

Esoknya datang lagu seorang... terus approce... mengatakan dia suka tengok saya... bermisai dan berjanggut dan bla...bla... bla. Saya tidak respon sebaliknya merayap ke wall dia... dan saya dapati salah seorang kawan saya ada dalam senarai frenlist dia, dan dia ni juga saya remove.

Saya berfikir panjang untuk menulis bukan tujuan mengaibkan sesiapa kerana saya tidak menyatakan siapa mereka. Saya nak jelaskan yang saya langsung tidak berminat dan saya tak ragu2 akan remove sesiapa saja yang menunjukkan sikap sedemikian.

Saya yakin ramai yang melalui pengalaman seumpama ini tapi mendiamkan diri... jangan diam bagi membendung gejala ini kita perlu ceritakan... supaya golongan ini tidak bermaharajalela di sini.

Gejala ini memang berluasa dalam media social. Malah yang paling menghairankan saya ada golongan ini berselindung di sebalik imej Islam. Terdapat juga yang menggunakan gelaran bapa angkat da nada yang meminta untuk dijadikan anak atau adik angkat. Gelaran itu bertujuan untuk memesrakan perhubungan dan kemudiannya mereka akan memasukan jarum halus mereka mempergaruhi orang yang mereka dekati.




Golongan ini merupakan jelmaan kaum Nabi Luth dulu. Nabi Luth adalah anak saudara dari Nabi Ibrahim. Ayahnya yang bernama Hasan bin Tareh adalah saudara sekandung dari Nabi Ibrahim. Ia beriman kepada bapa saudaranya Nabi Ibrahim mendampinginya dalam semua perjalanan dan sewaktu mereka berada di Mesir berusaha bersama dalam bidang perternakan yang berhasil dengan baik binatang ternaknya berkembang biak sehingga dalam waktu yang singkat jumlah yang sudah berlipat ganda itu tidak dapat ditampung dalam tempat yang disediakan .

 Akhirnya perkongsian Ibrahim-Luth dipecah dan binatang ternakan serta harta milik perusahaan mereka di bahagi dan berpisahlah Luth dengan Ibrahim pindah ke Yordania dan bermukim di sebuah tempat bernama Sadum.

Masyarakat Sadum adalah masyarakat yang rendah tingkat moralnya,rosak mentalnya, tidak mempunyai pegangan agama atau nilai kemanusiaan yang beradab. Kemaksiatan dan kemungkaran bermaharajalela dalam pergaulan hidup mereka. Pencurian dan perampasan harta milik merupakan kejadian hari-hari di mana yang kuat menjadi kuasa sedang yang lemah menjadi korban penindasan dan perlakuan sewenang-wenang.

 Maksiat yang paling menonjol yang menjadi ciri khas hidup mereka adalah perbuatan homoseks {liwat} di kalangan lelakinya dan lesbian di kalangan wanitanya. Kedua-dua jenis kemungkaran ini begitu bermaharajalela di dalam masyarakat sehinggakan ianya merupakan suatu kebudayaan bagi kaum Sadum.

Nabi Luth mengajak mereka beriman dan beribadah kepada Allah meninggalkan kebiasaan mungkar menjauhkan diri dari perbuatan maksiat dan kejahatan yang diilhamkan oleh iblis dan syaitan. Ia memberi penerang kepada mereka bahawa Allah telah mencipta mereka dan alam sekitar mereka tidak meredhai amal perbuatan mereka yang mendekati sifat dan tabiat kebinatangan dan tidak sesuai dengan nilai-nilai kemanusiaan dan bahawa Allah akan memberi ganjaran setimpal dengan amal kebajikan mereka. Yang berbuat baik dan beramal soleh akan diganjar dengan syurga di akhirat sedang yang melakukan perbuatan mungkar akan di balaskannya dengan memasukkannya ke dalam neraka Jahanam.

Allah SWT berfirman: "Dan (ingatlah kisah) Luth, ketika ia berkata kepada kaumnya: "Mengapa kamu mengerjakan perbuatan keji itu sedang kamu melihat(nya). Mengapa kamu mendatangi laki-laki untuk (memenuhi) nafsu(mu), bukan mendatangi wanita? Sebenarnya kamu adalah kaum yang tidak dapat mengetahui (akibat perbuatanmu)." (QS. an-Naml: 54-55)

Sabda pula Nabi Muhammad bersabda, maksudnya: "Perkara yang paling aku takuti menimpa ke
atasmu adalah perbuatan kaum Luth. Dilaknati mereka yang melakukan perbuatan

seumpama kaum Luth." (Hadis riwayat Ibn Majah, at-Tirmidzi dan al-Hakim).

No comments:

Post a Comment